Header Ads

Al-Inqilaab Al-Islami







A. PERUBAHAN islami
Perubahan bagi seorang muslim adalah sebuah keniscayaan, karena sejatinya islam itu sendiri adalah manhaj perubahan yang konfrehensif dan universal (asasut taghyir). Sedangkan perubahan yang di inginkan islam, bukanlah semata perubahan yang memiliki orientasi yang tidak jelas, atau setengah – setengah, melainkan total, terang dan jelas, bersih dan suci, “ katakanlah,’inilah jalan (agama)ku, aku dan orang – orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata.’ Maha suci Allah dan aku tidak termasuk orang – orang musyrik.” ( yusuf : 108 )
Sejak awal, disaat kalimat syahadah di ucapkan oleh seorang muslim sejatinya itulah proklamasi kemerdekaan yang agung bagi jiwanya, itulah awal perubahan hidupnya yang hakiki karena ia telah mengikrarkan untuk tidak tunduk terhadap apapun kecuali Allah SWT, sekaligus mengandung konsekuensi yang tidak ringan, sebagaimana perkataan sahabat rub’i bin amir kepada rustam ,panglima parsi, “ Allah mengutus kami untuk membebaskan manusia dari penghambaan kepada sesama manusia menuju penghambaan kepada Allah yang Maha esa lagi Maha Perkasa, dari sempitnya dunia menuju dunia yang lebih luas, dari kedzoliman menuju keadilan islam.....makna inilah yang akan menshibgoh ( mewarnai ) jiwa manusia dan perlahan membawanya pada perubahan islami yang total (al inqilab al islamy).B. Cakupan makna al-inqilab al-islamy
Al-inqilab adalah perubahan total, maka al-inqilab al-islamy merupakan perubahan total disegala sisi kehidupan seorang yang menyatakan dirinya sebagai muslim, dan menjadikan islam sebagai satu – satunya dasar perubahan tersebut.

Al-inqilab al-islami mencakup :
  • 1.       i’tiqodi ( aqidah )
  • Syahadat merupah kejahiliyahan terhadap agama menuju pemurnian aqidah yg lurus. Masa awal dakwah rasul pada fase mekah konsentrasi pada pemurniaan aqidah. Sehingga meskipun jumlah mereka sedikit tapi mereka enggan menukar dan memberikan aqidah mereka dengan alasan apapun.
  • 2.       ruhy ( ruh )
  • Allah akan mencintai orang-orang yg mencitai NYA. Salah satu bentuk kecintan kepada Allah adalah melaksanakan perintahNya dan menjauhi laranganNya. Ketika seseoarng menghampiri Allah dengan berjalan, maka Allah akan menghampirinya dengan berlari. Jika orang tersebut dicintai Allah maka apa yg ia minta akan di kabul. Perang badar telah membuktikan bagaimana Allah memberikan bantuannya kepada orang-orang yg cinta kepadanya. Allah menurunkan pertolongannya dengan memanangkan umat islam.
  • 3.       fikry ( pemikiran )
  • Berislam juga akan mempengaruhi cara pandang pemikiran. Apa yg akan ia lakukan senantiasa di diliputi apakah Allah ridho dengan apa yg ia lakukan. Landasan berfikir dan mengambil keputusan senantiasa diambil berdasarkan al-quran dan as-sunnah
  • 4.       tsaqofy ( wawasan )
  • Islam itu tinggi dan tiada yg lebih tinggi darip ada islam. Begitu juga dengan wawasan kader kader islam. Senantiasa mengassah keilmuannya untuk dakwah islam. Orang islam diharuskan mempnyai spesifikasi dalam keilmua namun tidak cuek dengan perkembangan keilmuan dimasa kini.
  • 5.       ijtima’i ( sosial )
  • Sebaik-baik manusia dalah orang yg paling bermanfaat untuk orang lain. Hidup bermasayrakat sudah pasti akan membutuhkan pertolongan satu sama lain. Manusia sebagai makhluk sosial senantiasa membutuhkan uluran tangan orang lain. Orang yg yg diminta bantuan adalah orang-orang yg ada di dekat kita, orang yg ada didekat kita adalah masyarakat disekitar kita. Entah dilngkungan perumahan, kos, kampus, ataupun perkantoran. Sudah sepantasnya perubahan sosial melekat paa setiap muslim, sejatinya hidup bukan untuk dirinya sendiri, tapi bagaimana bsa bermanfaat untuk orang lain.
  • 6.       siyasy ( politik )
  • Politik itu bersih, tetapi orang-orang yg terlibat didalamnya lupa cuci tangan dan kaki atau bahkan mandi sehingga najisnya terbawa dalam lingkungan tersebut yg membuat jelek citra politik itu sendiri. Rasulullah mengajarkan bagaimana berpolitik dan mengatur negara, bagai mana membagi peran-peran pemerintahan kepada bawahannya dan bagai mana mengambil kebijakan dan melaksanakannya.
  • 7.       iqtishodhy ( ekonomi )
  • sistem ekonomi islam semakin dilirik di kancah eropa, terbukti sistem syariah sdh mulai diterapkan disana. Bank-bank konvensionalpun membuat duplikan nya dengan mengembangkan bank syariah. Perubahan islam mencakup perubahan ekonomi yg mana sistem perekonomiannya bisa dirasakan banyak pihak. Khalifah umar bin abdul azizpun sampai kebingungan kemana lagi ia harus menyalurkan zakat pada masa pemerintahannya karena rakyanya sdh mempunyai kematangan ekonomi

Semua hal di atas seharusnya menjadi tolak ukur pribadi muslim, apakah ia telah menjadikan seluruh cakupan di atas sesuai dengan apa yang dikehendaki islam. Seperti apakah ia telah mengerti benar apa saja yang menjadi cakupan aqidah islamiyah, apakah ia telah menguatkan sisi ruhiyah-nya dengan ibadah yang sesuai dengan apa yang dicontohkan Rasulullah, apakah ia telah menjalin hubungan sosial yang baik sesuai tuntunan islam, begitu pula apakah ia telah berusaha untuk selalu menambah wawasan keislamannya yang akan membentuk pemikiran yang islami pula, seperti halnya tentang mu’amalah maliyah-nya apakah masih mengandung riba atau tidak, atau sikap politiknya apakah masih terkotori orientasi sempit duniawi atau tidak ?, tentunya pembahasan semua itu tidaklah cukup untuk dijelaskan satu persatu disini.


C. Mengapa harus al-inqilab al-islami ?
Sayyid qutb pernah menulis sebuah pembahasan berjudul “ ambil islam seluruhnya atau tinggalkan sama sekali “. Beliau menulis, bahwa saat ini seringkali ketika di dapati suatu permasalahan di dalam masyarakat ( yang bukan sistem islam ), maka penyelesaiaanya di cari dalam konsep islam, padahal,” tidak logik, dan juga tidak adil kalau dari suatu sistem tertentu diminta penyelesaiannya dari masalah – masalah yang tidak ditimbulkannya, tetapi ditimbulkan dari sistem lain yang berbeda watak dan metodenya “, seperti misalnya fenomena seks bebas di kalangan remaja, wanita yang bekerja diluar rumah, dsb, meskipun beberapa ulama telah memberikan fatwa tapi akan tetap terdengar ganjil, karena masalah – masalah itu sebenarnya bukanlah permasalahan yang pokok, karena permasalahan intinya adalah dijauhkannya islam dari kehidupan bermasyarakat, tentang ini beliau mengatakan “ islam adalah suatu sistem kemasyarakatan yang lengkap, yang beda watak dan gagasannya dengan sistem yang ada di barat, dan dari sistem yang kita pakai sekarang ini,......persoalan itu timbul dari watak – watak tersebut, dan karena di jauhkannya islam dari lapangan kehidupan.”
Allah SWT berfirman “ wahai orang – orang yang beriman ! masuklah kedalam islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turuti langkah – langkah syetan, sungguh, ia musuh yang nyata bagimu (al-baqarah :208). Dalam ayat ini dapat disimpulkan bahwa mereka yang masuk islam namun tidak kaffah atau setengah – setengah berarti telah mengikuti bujuk rayu syetan. Di lain ayat Allah SWT mengingatkan untuk tidak meniru sikap kaum yahudi terhadap agama mereka “ .......Apakah kamu beriman kepada sebagian kitab ( taurat ) dan ingkar kepada sebagian yang lain ? maka tidak ada balasan yang pantas bagi orang yang berbuat demikian di antara kamu selain kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada azab yang paling berat. Dan Allah tidak lengah terhadap apa yang engkau kerjakan “ ( al-baqarah : 85 ).
Mungkin inilah salah satu penyebab mengapa umat islam saat ini berada pada masa-
masa yang sangat memprihatinkan. Mereka hanya mengimani dan melaksanakan ajaran islam yang sesuai dengan nafsunya dan mengingkari sebagiannya yang tidak sesuai dengan hawa nafsunya.
Oleh sebab itu tidak ada lagi alasan untuk menunda, ragu, apalagi takut untuk memperbaiki diri kemudian masyarakat dengan perubahan – perubahan yang islami, karena inilah penyembuh segala penyakit yang telah menjangkiti umat ini, meskipun perubahan itu berjalan secara perlahan namun itu lebih baik daripada diam ditempat tanpa adanya koreksi diri, apalagi hanya disebabkan gengsi dan kesombongan.
D. Penutup
Al-inqilab al-islami bukanlah falsafah rumit yang susah dipahami, ia hanya sebuah keniscayaan yang akan muncul seiring kuatnya azam keislaman dan terangnya pemahaman kita terhadap islam itu sendiri. Sebagaimana mush’ab bin umair yang telah rela menanggalkan pakaian kemewahannya pada masa jahiliyah menuju kekayaan hati yang tak terbatas dengan islam, sebagaimana pula umar bin abdul aziz yang telah menularkan perubahan yang ada pada dirinya kepada perubahan watak serta sistem masyarakatnya.Al-inqilab itu membawa sebuah kesadaran tinggi yang hanya akan mampu dijawab oleh kejujuran hati. Sebagaimana pertanyaan yang dilontarkan oleh hasan al-banna kepada umat manusia ketika beliau menjawab pertanyaan seorang wartawan tentang diri beliau, beliau menjawab :
“akulah petualang yang mencari kebenaran. Akulah manusia yang mencari makna dan hakikat kemanusiaannya ditengah manusia. Akulah patriot yang berjuang menegakkan kehormatan, kebebasan, ketenangan, dan kehidupan yang baik bagi tanah air dibawah naungan islam yang hanif.
Akulah lelaki bebas yang telah mengetahui rahasia wujudnya, maka iapun berseru ‘Sesungguhnya shalatku, ibadahku, dan matiku, hanya untuk Allah, Tuhan semesta alam yang tiada sekutu bagi – Nya. Kepada yang demikian itulah aku diperintahkan, dan aku termasuk orang – orang yang berserah diri’

No comments:

Terimakasih sudah berkenan untuk berkunjung. Mohon berkenan juga untuk memberikan tanggapan disetiap tulisan yang pernah dibaca atau dikunjungi.

Mohon tidak menggunakan nama anonim/ unknow, karena akan terdeteksi spam dan tidak langsung terbaca dan ditampilkan.

Yang paling penting adalah jangan pernah meninggalkan link hidup pada komentar ini. Tunggu saja kunjungan balik dari saya.

Powered by Blogger.